Wakil Ketua DPRD Jabar: Ke 7 Perda Rata-rata Sudah Alami Perubahan Dua kali

19 April 2017 / 04:55 Dibaca sebanyak: 361 kali Tulis komentar

BANDUNG KJ – Wakil Ketua DPRD Jabar Irfan Suryanegara selaku pimpinan sidang mengatakan, ke-7 raperda tersebut sebelumnya telah melalui mekanisme pembahasan dengan dibentuk dalam panitia khusus (Pansus).

Namun, ketika akan disahkan ada sedikit perbendaan pendapat antara anggota fraksi yang mempermasalahkan penandatanganan yang harus dilakukan oleh gubernur. Sedangkan gubernur sendiri sudah memberikan mandatnya kepada wakil gubernur sebagai plh. Sebab, saat ini posisi gubernur sedang melakukan kunjungan kerja keluar negeri.

“Itu saja sih, dan masalah ini adalah hal biasa saja, dalam setiap paripurna,” jelas Irfan ketika ditemui di Gedung DPRD kemarin (18/4).

Menurutnya, ke-7 perda tersebut rata-rata telah terjadi perubahan yang kedua kalinya. Hal ini dilakukan untuk menyesuaikan dengan kondisi dan tuntutan kebutuhan. Sehingga, apa yang belum tertuang ditambahkan ke dalam Perda tersebut.

Selain itu, dalam mekanisme pembahasan ke-7 perda ini dilakukan pembahasan oleh dua Pansus yaitu 9 dan 10 dengan melakukan evaluasi pembahasan dan melakukan kunjungan kerja ke berbagai tempat. Tujuannya, melakukan pembanding dan menerima masukan.

Adapun perda perubahan tersebut adalah, kata dia, tentang pengelolaan air tanah, pengelolaan pertambangan mineral dan batubara, Penyelenggaraan perhubungan, Penyelenggaraan perijinan terpadu, Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) pengelolaan Bandara  Internasional Jawa Barat (BIJB) dan Kertajati Aerocity, Pendirian Jasa Sarana Jabar, Penyelenggaraan pendidikan. (AS)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Web Hosting Murah WHAiO