Dewan Apresiasi Dinas SDA Jabar Raih Juara I OP Irigasi 2017

24 September 2018 / 22:50 Dibaca sebanyak: 42 kali Tulis komentar
BANDUNG, KJ –  Kalangan DPRD Jabar memberikan apresiasi atas keberhasilan Pemerintah Provinsi Jawa Barat merebut Juara Pertama “Penyelenggaraan Operasi dan Pemeliharaan (0P) Irigasi terbaik 2017, yang diselenggarakan oleh Dirjen Bangda Kemendagri bersama Dirjen SDA Kemen PUPR RI,  Bappenas, Dirjen Lingkungan Hidup Kemen LH.
Menurut Wakil Ketua Komisi IV DPRD Jabar, H. Daddy Rohanady, keberhasilan meraih prestasi terbaik Penyelenggaran OP Irigasi, merupakan sebuah prestasi yang sudah lama diharapkan dan dinanti-nanti. Karena dalam setiap tahun penilaian Penyelenggaraan OP Irigasi, provinsi Jabar belum pernah meraih prestasi terbaik, selalu dapat juara II dan III.
“Alhamdulillah, berkat kerja keras rakan-rekan kerja Dinas Sumber Daya Air (SDA) Jabar dan masyarakat forum mitra cai, dan dukungan anggaran dari DPRD Jabar, akhirnya mampu merebut juara pertama. Ini suatu pencapain luar biasa dan harus diberikan apresiasi,” ujar Daddy Rohanady kepada wartawan usai Raker dengan Dinas SDA Jabar, Senin (24/9/18).
Sebelum malam penganugrahan diberikan, sambungnya, terlebih dahulu dilakukan rapat kerja nasional/ konsulidasi Nasional Wilayah Barat bidang infrastruktur terutama bidang SDA yang diselenggarakan oleh Kemen PUPR RI melalui Dirjen SDA yang diselenggarakan dari Selasa s.d Jum’at (18 s/d 21 Sept 2018).
“Kebetulan saya yang diutus oleh Pimpinan DPRD Jabar  sedangkan dari Pemprov Jabar langsung dihadiri oleh Kadis SDA Jabar pak Nana Nasuha.  Kami  menghadiri dan mengikuti rangkaian kegiatan tersebut yang dilenggarakan di Kota Padang Sumatra Barat,” ujarnya.
Menyinggung parameter keberhasilan Dinas SDA Jabar dalam bidang OP Irigasi, dipaparkan Daddy, diantaranya penanganan ke-irigasian dan luas area yang ditangani dan dirawat agar pengaliran air untuk persawahan berjalan baik.
Penggarapan Irigasi itu, yang ditangani oleh pemerintah terdiri irigasi primer dan skunder sedang irigasi tersier ditangani oleh masyarakat.  Namun, kenyataan dilapangan, untuk irigasi tersier tetap juga oleh pemerintah.
Lebih lanjut Daddy mengatakan, otoriter provinsi dalam penanganan Irigasi berkisar 1000 s/d 2.500 Hektar. Karena cukup luasnya area garapan irigasi sehingga sampai kini belum ada garapan dan pemelihaaran Daerah Irigasi secara tuntas.
“Untuk itu, kedepan kita dorong pihak Dinas SDA berserta jajarannya untuk menuntaskan secara bertahap,” pungkasnya. (AS)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Web Hosting Murah WHAiO